Monday, February 8, 2010

biarkan aku dengan labu-labuku

Alhamdulillah..
Menangis adalah jalan penyelesaian..
Aku terima seadanya aku..
Wah macam Nubhan plak kan..
~
~
~
Aku dah serik oi..
Dan tak akan kembali lagi..
~
~
~
Jadi budak-budak dulu la..
~
~
~
Tapi manusia boleh berbohong..
Luaran sahaja..
~
~
~
~
Nampaknya setelah pemergian aku..
Pembaca pong dah kurang..
Kawan pong dah kurang..
Tinggal KAKAK KANDUNG aku la yang suka membaca..
~
~
~
So kembalilah aku kejalan yang dulu..
Dihina..
Dikeji..
Dipandang serong..
~
~
~
~
Memang itu sesuai untuk aku kan..
Tiada melainkan aku yang bodoh ini..
So aku gembira..
~
~
~
~
~
Aku gembira dikeji semula..
Aku gembira dikutuk semula..
Mana kawan-kawanku yang lama..
~
~
~
~
Aku memukul kepalaku hilang ingatan..
Susah benar nak lupa..
Nak aku mesinkan kepala ini..
~
~
~
~
Tepon aku pong dah tak akan berbunyi lagi selepas ini..
Ringtonenya pong dah bertukar dah..
Hidup aku biarlah penuh dengan buku..
~
~
~
~
~
Itulah aku sebenarnya..
Harta peninggalan kat sini ada lagi..
Kene bagi cepat2 pada tuannya semula..
~
~
~
~
Aku tak tahu la baju2 aku selama aku jadi orang baru ini akan kulipat...
Simpannya menjadi memori kekal abadi..
Indah..
~
~
~
~
Nak nyayi lagu kenangan terindah la..
La la la la la la la la la kenangan yang terindahhhh..
~
~
~
~
~
Rindu kat anak sedara aku yang dua itu.. Apa khabar agaknya..
Aku harap berdua itu menjadi titik permulaan aku selepas ini..
~
~
~
~
~
Bak kata iklan *lupakan yang lain*..
~
~
~
~
~
Moody happy..
Tapi..............